Thursday, 18 June 2015

Review : Lipstik Purbasari Matte no 88

Assalamualaikum.
Hai hai, nampak aneh pas ngetikin judul postingan kali ini. Cewe banget. Hehe. Saya akhirnya beli lipstik matte sejuta umat yang murah meriah ini.
Awalnya saya berniat membeli lipstik purbasari matte no 89, tapi saat itu sedang kosong. Ya sudah saya random aja pilih no 88, padahal maksud hati mau yang no 90. Ketika sampe rumah, saya buka, dan saya kaget karena ternyata no 88 ini warnanya merah, bukan coklat. Tapi gapapalah, saya memang belum punya lipstik merah karena selama ini ga pede kalo pake lipstik merah. Yaa, walaupun saya ga yakin bakal kepake sih, hehe. 

Purbasari matte 88
Saya suka packagingnya yang berwarna hitam dengan aksen emas di batas tutup dan bagian dalam. Langsing dan ga keliatan murahan. Senada sama compact powder mustika ratu yang juga hitam-emas. Match kalo saya bawa-bawa buat touch up. 

Teksturnya kayak krayon yang buat mewarnai, tapi ternyata lembut pas dioles ke bibir. Ringan, ga berasa pakai lipstik. Aromanya enak, kayak wangi permen sugus jaman saya SD. Pigmentasinya juga oke, sekali oles langsung keluar dan menutup hitam-hitam di pinggir bibir saya.
Staying powernya bagus kata saya mah, awet. Kalau minum hanya sedikiit yang transfer di gelas. Habis makan pun warnanya masih ada walaupun sedikit pudar. Lipstik ini saya pakai 3 hari berturut-turut dan Alhamdulillah tidak membuat bibir saya kering. 
Saya beli di Borma Cipadung Bandung dengan harga Rp. 26500,- setelah diskon. Saya sekarang mengerti kenapa banyak banget yang memfavoritkan lipstik ini. Harga murah kualitas ga murahan. Saya mau beli lagi warna lain terutama no 90. 
Swatch di bibir saya

Sayangnya, suami saya ga suka saya pakai lipstik ini, menor katanya. Hiks. 

Maafkan saya ga kasih foto bare lips saya karena belum ada fotonya, insyaallah nanti saya update kalau sudah ada fotonya. Maafkan juga karena kualitas foto yang so- so karena cuma foto pake kamera hp. Saya juga belum bisa mengambil angle foto yang bagus, mengatur fokus, dll tapi saya ga tahan pengen cerita jadi harap maklum kalau foto-foto di blog ini apaadanya banget. Segitu saja.
Wasalamualaikum.


No comments:

Post a Comment