Thursday, 27 July 2017

Sekolah Minggu Pertama

Assalamualaikum.
Senin 17 juli kemarin hari pertama Sina sekolah. Orang lain sepertinya persiapannya sungguh-sungguh ya buat hari pertama anak sekolah. Lah ini malemnya masih mikir "ini beneran ya Sina besok sekolah? Ah kayaknya ga jadi aja ah mending di rumah aja tapi dimantapin lagi konsep, kurikulum, dll" hehe.. Ada perasaan masih belum rela membagi separuh hak dan tanggungjawab pendidikan Sina ke sekolah. Ada perasaan bersalah yang yaaa, gimana ya nulisnya, pokoknya koq saya semudah itu ya masukin Sina sekolah usia dini. Terus galau malah ga bisa tidur..dan besoknya kesiangaaan. Jiah hari pertama anak sekolah malah bangun kesiangan. Ga kesiangan banget sih, jam 5 masih ok lah ya walaupun niatnya mau bangun sebelum adzan shubuh. Baju, kaos kaki, sepatu, bekal makanan udah siap. 
Yang saya concern di hari pertama sekolah adalah menjaga mood Sina biar nyaman dan senang mau sekolah. Kan biasanya hari pertama menentukan selanjutnya ya. Kalau hari pertama ga bikin dia happy, ada kemungkinan hari-hari selanjutnya lebih sulit lagi. Jadi saya benar-benar menjaga biar bayangan Sina tentang sekolah itu yang asyik-asyik aja. Sina menolak pakai kemeja pun saya senyum aja, gapapa, saya udah nyiapin kaos juga sih jaga-jaga kalau Sina ga mau pake kemeja. Daripada dipaksa-paksa terus jadi rewel ya kan?
Tiba-tiba ada yang request mau bekal susu dan kebetulan lagi ga punya stok susu di rumah. Jadilah saya ke warung blok sebelah nyari susu, pake motor biar cepet, eh qadarullah pulangnya motor malah mogok. Mati tiba-tiba pas lagi jalan. Diam sebentar, coba nyalain lagi, Alhamdulillah bisa. Sekitar tiga meter kemudian mati lagi dan susah buat nyalain. Astagfirullah. Niat mau cepet eh malah lebih lama di banding jalan kaki. Tungguin lagi Alhamdulillah bisa sampe rumah ga pake mati-mati lagi. Jam 8 kurang sepuluh berangkat. Insyaallah masih bisa ngejar jam 8 sampe sana. Ternyata  pas nyampe anak-anak calon teman Sina udah pada baris, lagi berdoa. Jam 8 lebih lima menit. Alhamdulillah ibu guru langsung mendekati kami dan ngajak Sina ikut baris. Alhamdulillah juga Sina langsung mau dan mau jawab juga pas ditanya siapa namanya dan usia berapa tahun.
Alhamdulillah mau ngikutin yel-yel, tepuk-tepuk dsb walaupun masih celingukan memastikan bundanya ada dalam jangkauan matanya. Mau juga dia dipakein nametag bentuk ikan warna hijau. Sampai akhirnya tiba saatnya masuk kelas, Alhamdulillah Sina masih mau ngikutin aja instruksi gurunya. Di kelas, Sina berani masuk sendiri. Bunda ngintipin aja dari jendela karena pintu memang ditutup. Ada siswa lain yang masih mau ditemani bundanya dan diperbolehkan sama ibu guru. Karena ini hari pertama, kegiatannya masih seputar kenalan. Cukup seru lah ya ga bikin bosen menurut saya. Dipanggil namanya satu-satu lewat nyanyian, terus main  tebak-tebakan..yang baju coklat siapa namanya?? semacam itu.. Kemudian berhitung ada berapa jumlah temannya, teman laki-laki berapa, perempuan berapa, yang paling tinggi siapa.. seputar itu lah..
Satu jam (atau lebih?) kemudian, saatnya makan. Sebelumnya cuci tangan dulu. Pakai sepatu sendiri, jalan ke tempat cuci tangan sendiri, masuk lagi dan berdoa. Kemudian makan deh. Alhamdulillah Sina terlihat senang sejauh ini. Saya perhatikan ibu-ibu guru juga cukup tanggap sama keperluan anak-anak. Yang sudah bisa sendiri tetap ditemenin, yang belum bisa dibantuin. Alhamdulillah hari pertama lancar tanpa kendala apapun. Pulang minta dijemput ayah.
Hari kedua, dari rumah sampai sekolah lancar. Sampai sekolah nempeeel terus sama Bunda, ga mau baris. Ga berhasil dibujuk bu guru, akhirnya Bunda ikutan baris. Alhamdulillah pas masuk kelas mau sendiri, tapi masih lirik-lirik nyariin Bunda. Beberapa Kali saya ngintip lewat jendela, koq ya Sina kelihatan ngantuk dan tidak sesemangat kemarin. Bekal makan pun ga habis. Pulang sekolah juga ga mau cerita ngapain aja di sekolah. Ya sudah ya ga dipaksa juga.
Sore hari, suhu badannya mulai meningkat. Ga sampe demam, sumeng aja. Riweuh beli batre buat thermometer. Setelah beli batre thermometer, diukur suhunya Alhamdulillah 37,9 derajat celcius. Belum perlu obat penurun panas. Malam hari terasa makin panas, mulai ga mau makan, minta minum aja. Di cek udah 39,6 derajat celcius. Kompres hangat di leher, punggung, dada. Sina keukeuh ga mau kompress ketiak dan selangkangan. Ya sudah daripada rewel kalo dipaksa. Lanjut skin to skin sama saya sambil diusap punggung. Sina tidur tapi ga nyenyak. Menjelang jam 12 malam suhunya masih belum turun, akhirnya dikasih paracetamol. Tengah malam lagi demam alhamdulillah Sina masih bisa senyum becanda. Bunda sama ayah begadang gantian ngompres. Pagi-pagi alhamdulillah suhunya turun, tapi Sina masih lemas. Kami putuskan ga masuk sekolah dulu. Menjelang sore suhu tubuhnya naik lagi, dan sampai 39,8 pas malam hari. Sina soleh ga rewel sama sekali, masih bisa senyum dan jawab kalau ditanya. Kamis pagi suhu kembali normal. Masih ga sekolah. Siangnya alhamduliah tetap normal. Berharap semoga demamnya sudah selesai Dan ga panas lagi nanti malam. Sore hari ada wasap dari bu kepsek Sina. Undangan rapat besok jumat...
Alhamdulillah sampai jumat pagi suhu tubuh Sina sudah normal lagi. Tapi kami masih biarkan Sina di rumah dulu, ga sekolah. Bunda aja yang ke sekolah untuk rapat.
Rapat pertama sekaligus halal bihalal sekaligus kenalan sama pihak yayasan. Kenalan juga sama ortu-ortu siswa main, pemilihan ketua POM. Para ortu kebanyakan sudah saling kenal dan akrab karena tinggal di lingkungan yang sama. Alhamdulillah pada kompak kelihatannya. Tinggal saya yang menyesuaikan diri agar visa ikutan seru-seruan bersama beliau-beliau.
Ya begitulah sekilas seminggu pertama di sekolah Sina. Hanya dua hari masuk sekolah, mudah-mudahan masih terus lanjut. Saya belum bisa menyimpulkan Sina betah atau ga, sekolah ini bagus atau ngga. Mudah-mudahan pilihan saya ga salah. Kalaupun ternyata Sina ga mau lanjut saya ga masalah sih, kita lihat saja ke depannya. 

Wassalamualaikum

No comments:

Post a Comment