Monday, 26 March 2018

DIY : Bantal Multifungsi

Assalamualaikum.
Alhamdulillah kehamilan saya memasuki usia 23 minggu. Saya sehat, dede utun dalam kandungan juga insyaallah sehat. Tapiii, saya mulai kesulitan memilih posisi tidur yang nyaman. Tidur terlentang membuat sedikit sesak, tapi tidur miring pun kurang nyaman karena membuat perut serasa berguling. Maka saya mulai mencari tahu tentang pillow maternity. Membaca reviewnya, saya kabita dan mulai terpikir menyisihkan uang buat beli meski rada ragu karena harganya lumayan mahal untuk saya. Sementara ini saya selalu pakai bantal kecil bentuk hati untuk mengganjal perut saat tidur miring. Kakang Sina bilangnya bantal dede bayi. :D
Alhamdulillah, suatu hari ada tetangga blok sebelah minta tolong dibuatkan sarung bantal  menyusui. Karena tidak tahu ukuran dan bentuk pastinya, maka saya pinjam dulu bantal menyusuinya. Saya coba, ternyata cukup nyaman juga dijadikan bantal tidur tapi tetap saja perlu bantal kecil untuk ganjal perut. 
Bantal menyusui punya tetangga saya yang bentuk begini. Sumber gambar.

Saya kemudian terpikir untuk membuat sendiri bantal menyusui dengan sedikit modifikasi agar bisa juga dipakai saat hamil sekarang ini dengan memanfaatkan barang yang ada.  Alhamdulillah di rumah ada 4 buah bantal kursi yang tidak terpakai yang bisa saya manfaatkan busanya untuk isi bantal modifikasi saya juga seprei lama yang sudah tidak dipakai untuk urungnya. Dan inilah jadinya...
Bantal multifungsi ala saya
Setelah saya coba, alhamdulillah nyaman, bisa jadi bantal kepala sekaligus guling untuk dipeluk, juga mengganjal perut. Tapi rasanya belum cantik kalau hanya begitu saja. Saya kemudian mencari kain untuk membuat cover-nya. Sayangnya sedang tak ada stok kain yang mencukupi untuk cover bantal ini. Pergilah ke Mas Salim, toko kain langganan dekat rumah. Saya memilih bahan flanel yang biasa digunakan untuk bedong bayi. Harganya Rp 70.000 perkilogram. Sebenarnya beli 1,25 meter juga cukup karena kain ini lebarnya 1,75m tapi di Mas Salim kain ini sudah terpotong-potong ukuran tertentu dan berbeda-beda. Saya pilih yang paling ringan. Setelah ditimbang ada 0,330kilogram dan saya mendapatkan 1,60meter Alhamdulillah. Saya juga membeli ritz meteran agar cover-nya ini mudah dilepas jika akan dicuci. 

Kain flanel bedong yang saya beli di Mas Salim
Potong kain sesuai bentuk bantalnya, ini saya langsung saja karena dari awal memang tidak membuat pola.
Gunting kain sesuai bentuk
Selesai.. Dan Kakang Sina jadi orang pertama yang mencobanya. Tapi keterusan, katanya enakeun, Alhamdulillah.
Kakang Sina :D
Jadi, yang saya perlukan untuk membuat bantal ini adalah 
- Kain untuk urung/sarung, saya pakai sprei lama
- Busa/dakron untuk isi, saya pakai busa bekas bantal kursi
- Kain untuk cover, saya beli seharga Rp 23.000
- Ritz 1meter + kepala, saya beli seharga Rp.5000
- Benang, jarum, gunting, dll, Alhamdulillah tersedia di  rumah
Alhamdulillah, bisa punya "mainan" bar tanpa harus mengeluarkan biaya ratusan ribu seperti perkiraan saya sebelumnya. Kain flanelnya pun masih sisa loh, rencanya mau saya buat bedong instan atau untuk latihan membuat cloth diapers. 
Sekian cerita saya membuat sendiri bantal multifungsi. Semoga bermanfaat. 
Wassalamualaikum.

No comments:

Post a Comment