Monday, 12 March 2012

Obrolan Pertama

-25 Februari 2012-
Well, segala sesuatunya masih belum jelas hingga saat ini. Ya Allah, bagaimana ini? Saya dan keluarga melangkah lebih lebih dulu. Obrolan tak sengaja sore tadi berlanjut ketika acara makan malam keluarga. Entah apa sebenarnya agenda makan tadi, tiba-tiba ada pa ustadz yang mimpin doa dan bla bla bla.. Oh, judulnya sekalian syukuran ini teh? Ya sudah, saya bukan mau cerita itu.
Entah nih gimana mulainya, jadi ngomongin rencana pernikahan saya. Awalnya cuma cerita-cerita sama ibu. eh, akhirnya semuanya deh nimbrung, jadi lebih mirip rapat keluarga ini mah.  Ibu sampe nulis-nulis corat-coret perkiraan biaya untuk nanti. Belum detail sih, masih rincian kasar. Tapi menurutku cukup untuk perkiraan awal. Minimal ada bayangan lah harus punya duit berapa untuk acara sederhana. 
Yang pertama ibu tulis adalah tentang MAKANAN. Menurut beliau, hal ini yang paling utama. bagus-jelek, enak-ga enak, pasti diomongin tamu-tamu. Beliau sih menyarankan pake catering sodara aja. Kebetulan ada ponakan ibu -alias sepupu saya- yang jago masak dan sudah  sangat terbiasa menangani acara pernikahan dan semacamnya. Atau, ada sepupu bapa -alias uwa saya- yang juga biasa nanganin makanan buat acara semacam itu (?). Waktu pernikahan teteh dulu, makanan dll ya pake uwa ini. Pastinya sih, kedua-duanya insyaallah bisa memuaskan walaupun saya low budget, hehe. Well, kita lihat saja nanti.
Selanjutnya adalah masalah dekorasi dan rias pengantin. Yang dibahas sih, yang dulu nanganin nikahan teteh. Ada beberapa alternatif sih, banyak koq dekorasi yang bagus pas di nikahan temen atau tetangga, tapi ga tau mahal apa ngga. Kalau yang dulu teteh pake, minimal sudah tau lah kisaran berapa. Yah, mungkin nanti kalau segala sesuatunya sudah jelas baru kita survei. Kalo untuk baju pengantin sih, saya inginnya bikin aja. Ibu nyaranin buat mulai nyicil beli kainnya. Hoho
Undangan dan souvenir. Kalau yang ini sih, belum bisa ditentuin. Lah konsep acaranya mau gimana juga belum jelas kan. yang pasti sih, bapa maunya adat sunda. Baru menentukan kisaran jumlah undangan aja sih. Undangan dari pihak keluarga saya. Belum tau deh dari pihak cami.
Udah sejauh ini baru deh ngomongin tempat. yang ini sih fix di rumah aja. Bapa punya keinginan begini begini begini... ibu begitu begitu begitu.. Ema aki sarannya gini gini gini.. Loh loh? yang mau nikah sopo iki sebenarnya? Haha. Lets see lah.
Yah, kalo masalah ini, keluarga memang sangat antusias. Alhamdulillah semua mendukung. Sampai-sampai Aki bilang mulai saat ini harus nabung ikan, biar entar ikannya ga beli banyak. Ema juga bilang harus bikin dapur darurat mulai dari sekarang. Loh? 
Bismillah, semoga Allah memudahkan jalan menuju kesana. Amiiin. Pray for us ya.. 



No comments:

Post a Comment